Sebagian besar karyawan industri film bekerja dalam shift yang panjang dengan jam kerja yang tidak teratur, membutuhkan profesionalisme yang tinggi dan kesehatan yang baik. Disiplin baru seperti bioskop, video, atau fotografi telah muncul dalam beberapa tahun terakhir.

Mahasiswa dalam disiplin ilmu kuliah film mempelajari segala sesuatu yang perlu diketahui tentang produksi gambar, dari keterampilan pra-produksi seperti storyboarding. Hingga produksi seperti keterampilan pembuatan film, penyutradaraan, dan pasca produksi seperti editor gambar. Dengan gelar di bidang perfilman, lulusan dapat bekerja di banyak karir seperti sutradara, produser, juru kamera, dan sebagainya.

Mempelajari Jurusan Film

Jurusan perfilman dapat dikenal dengan banyak nama seperti: perfilman dan televisi, produksi film, kesenian film, akan tetapi ide utamanya tetap sama. Mahasiswa akan mempelajari setiap aspek dari proses produksi film, secara mandiri dan sebagai tim untuk membawa dari ide ke film lengkap yang diproyeksikan di layar. Kuliah jurusan Film adalah jurusan praktis, yang sangat berfokus pada keterampilan khusus set di lokasi syuting seperti pemrosesan suara, pencahayaan, pembuatan film, pengeditan, dan banyak lagi.

Mata Pelajaran Umum

Kebanyakan mahasiswa, ketika memulai di jurusan film, mulai mempelajari mata pelajaran umum seperti sejarah industri, atau keterampilan paling dasar. Setelah itu, kursus berikut akan dibangun di atas dasar mata pelajaran dasar untuk mengembangkan keterampilan siswa dalam banyak aspek industri film. Mata pelajaran umum di tingkat ini dapat disebutkan seperti penulisan naskah, film dokumenter, produksi konten iklan. Selain itu, beberapa program juga memungkinkan siswa untuk mempelajari mata pelajaran langka seperti animasi, efek visual, atau visual game desain.

Pada akhir semester, biasanya siswa akan fokus pada aspek tertentu, ada yang memilih untuk menulis naskah, atau memfilmkan, atau memproduksi. Pilihan ini seringkali bergantung pada keinginan, kemampuan mahasiswa, dan kemampuan mengajar di setiap sekolah. Pada saat yang sama, karena sifat praktis dari industri ini, mahasiswa harus berpartisipasi dalam banyak program kerja dan magang untuk meningkatkan keterampilan mereka.

Kuliah Film
Kuliah Film

Namun, karena fokus industri film pada produksi produk, banyak siswa sering memutuskan untuk menginvestasikan banyak uang dalam produksi produk mereka sendiri. Hal ini yang menentukan kelayakan kerja mereka setelah kuliah. Oleh karena itu, jika Anda memutuskan untuk mengambil Kuliah Film, Anda harus meluangkan sedikit waktu untuk menabung sebelum memulai.

Tepat untuk Terjun di Industri Film

Mahasiswa film harus tertarik pada semua aspek proses produksi film dan memahami bahwa aspek, dari cahaya dan suara hingga pemilihan lokasi atau casting. Karena pembuatan film adalah proses kontribusi kolektif, keterampilan kerja tim dalam berbagai peran juga penting bagi siswa film.

Mendedikasikan diri pada industri film adalah dambaan banyak anak muda karena sukses dalam profesinya mendatangkan ketenaran, uang dan kekuasaan, serta lingkungan untuk kreativitas. Namun, setiap karir memiliki kesulitannya masing-masing, terutama di bidang yang sangat kompetitif seperti perfilman.

Seperti industri kreatif lainnya, produksi film sangat kompetitif dan membutuhkan banyak pengalaman praktis dan koneksi orang-orang di industri tersebut. Anda dapat memulai sebagai asisten produksi dan di belakang layar untuk mempelajari tentang alur kerja dan membangun hubungan. Meski industri perfilman masih mengedepankan kreativitas dan kompetensi, gelar atau ijazah universitas akan memudahkan Anda untuk berkembang di bidang ini.

Yang Bisa Diperoleh Setelah Lulus

Dengan gelar sarjana dari IDS College, Anda bisa menjadi produser, sutradara, editor, juru kamera, dan sebagainya. Atau dengan kata lain, Anda memiliki persyaratan yang diperlukan untuk menantang posisi apa pun di film tersebut setelah Kuliah Film. Selain itu, keterampilan yang Anda peroleh juga dapat diterapkan untuk membuat video musik atau program periklanan untuk perusahaan.

Beberapa mahasiswa mungkin melanjutkan untuk kursus, di mana keterampilan dapat dikembangkan, dan belajar lebih banyak tentang pasar film.

Kategori: Pendidikan